Kenangan Masa Kecil

Barangkali benar anggapan sebagian orang bahwa memori terindah dalam diri manusia adalah kenangan masa kecil dan lingkungan tempat ia dibesarkan. Ketika itu yang tercipta dalam diri manusia, percayalah, tidak akan mungkin ada kata “lupa” dengan kampung halaman. Dengan segala cara pasti akan berusaha untuk pulang ke kampung halaman. Kekuatan magnit untuk menarik diri sejenak dari segala kesibukan, mengenang kembali asal muasal ia dibesarkan.

Yaa, karena disitulah tersimpan segala kenangan manis ketika masih ingusan, lugu, nakal dan cengeng bersama orang tua dan teman sepermainan. Rumah kelahiran, sawah, lapangan bola, penjaja makanan, kelereng, mainan, mobil2an dan sepeda kecil mungkin hanya beberapa diantara jutaan kenangan masa kecil penuh kenangan…

Perjalanan liburan semester di kampung halaman memantik memori masa lalu itu, untuk mengingat kembali lelucon-lelucon bodoh yang dulu saya alami waktu kecil, haha, kadang memang bikin tertawa sendiri

Meski masa lalu takkan pernah kembali, tetapi kenangan itu kan pasti senantiasa terpatri dalam hati, bahwa ternyata dulu kita pernah kanak2, hidup di masa penuh ceria, tanpa beban dan masalah…

Barangkali tulisan ini bisa jadi siraman pelepas dahaga bagi teman2 yang rindu masa kanak2, pelecut semangat untuk terus memperbaiki diri, menjadi pribadi yang tangguh dan sukses, agar masa indah sewaktu kecil dulu tidak menjadi sia-sia.

Masih ingat?

1.       Tiap sore habis ngaji, pasti maen bareng anak2 sepermainan, coba kalo sekarang, kenal anak tetangga aj nggak, anak2 pada maen game di warnet

2.       Pernah jadi korban potongan rambut ala andi lau,rambut dibelah dua, ditengahnya ada garisan lurus.., yang rambutnya ikal, bisa dijambul ala tin tin…hahahaha

3.       Sisihkan uang receh buat maen dindong, biasanya di terminal jati dan pasar tingkat..sesekali dipalakin preman juga gak masalah

4.       Maen “gimbot”, temen yang kaya biasanya dibeliin nintendo,masih ingat game super mario, tank, galaxi, bomberman, street fighter, sampai rela gak makan nongkrong dirumah teman cuma buat nonton temen maen nintendo doang

5.       Temen cewek biasanya maen masak2an (numbuk batu bata), sama maen kertas bongkar pasang yang ada gambar orang-orangnya, dan bisa diganti-ganti bajunya.hahaha

6.       Oya sama tuker2an stiker lucu dan kertas binder juga

7.       Masih ingat tamiya?, sampe ikut turnamen juga, menang aj nggak, padahal udah habis duit banyak

8.       Kalo sekolahnya masuk siang, pagi-pagi nonton mentari pagi, sama si doel anak sekolahan, sekarang si doelnya udh jadi wakil bupati

9.        Jam 9 mesti nonton dunia dalam berita, pembawa berita nya sampe sekarang bahkan masih itu2 juga

10.   Malam sabtu, ada film gerhana, sama spontan..bapak ibu tetangga sampe ada yang teriak histeris nonton “tersanjung”. Baru nyadar, ntu film benar2 gak bermutu, cikal bakal sinetron murahan perusak generasi yang ada sekarang.hqhqhqha

11.   Setiap sabtu mesti ada film vampir sama bo bo ho, masih ingat kakek tua itu, dia masih hidup gak y..moga aja masih..

12.   Janji didikan subuh !!

13.   Nonton kotaro minami ksatria baja hitam, alhamdulillah akhirnya si Mr Blacknya mati, masi ingat Ultraman, power ranger (aya ya yaai, alfa dipanggil power ranger), sailor moon (dengan kekuatan bulaaan,haha).tuyul dan mbak yul, si manis jembatan ancol, sama jin dan jun

14.   Jurus kunyuk melempar buah sama jurus matahari di film Wiro Sableng

15.   Sepulang sekolah, beli gulali yang bisa dirangkai, sampe ada yang bisa ditiup juga, kreatif!, kayaknya udah gak ada lagi yang jualan itu

16.   Dewa 19 sama slank jadi band panutan, bahkan sampe banyak anak2 yang bisa bikin lambang slank

17.   Dulu di Batusangkar, angkot kopatra sama “bendi” masih laku keras, sayang, udah tergusur ribuan ojek-ojek di hampir setiap sudut kota

18.   Masih ingat kuis kata berkait yang dipandu nico siahaan, tak tik boom sama dede yusuf (sekarang jadi wakil gubernur), Apa ini apa itu sama jefri woworuntu, sama kuis piramida

19.   Beli snack borobudur, coklat coki-coki, ato gak sama permen jagoan neon yang bikin lidah warna warni, udah gak ingat lagi berapa harganya

20.   Beli es wall, ngumpulin tangkainya, ntar klo puzzlenya udah lengkap katanya dapat hadiah motor, mobil, sepeda..tapi perasaan gak ada yang pernah menang, kayaknya puzzle es wall itu emang sengaja gak diproduksi sempurna semuanya, beli es krim satu tokopun gak bakalan lengkap. Curang

21.   Di jalanan mesti banyak tulisan keluarga berencana, wajib belajar sama GN-OTA

22.   Band-band malaysia ngetop di Indonesia. “kubina istana cinta, dihiasi lukisan, indah nampak dari luar, tapi penuh dengan kepalsuaan”.hoho

23.   Sempat ngikutin berita rusuh tahun 1998, bersedih hati gara-gara bu tin meninggal dan timor timur lepas dari Indonesia

24.   Memelihara binatang di Tamagochi, bela2in ngasi makan tamagochi meski lagi ujian, bahkan ada yang sampe nangis gara-gara tamagochinya mati

25.   Pake sandal ala neckerman dan carvil, itu lo yang dinjak lampunya bisa idup warna warni

26.   Beli buku RPAL dan RPUL buat dihapalin satu per satu

27.   Maen kelereng (kelerang banyak=harga diri, kadang-kadang jadi bandar), maen gambar, maen cak bur, semba lakon, maen tali, kucing2an,maen gotri sama maen donal bebek. “maju tiga langkah, mundur tiga langkah”.hqhqhq

28.   Kalo ngledekin temen mesti ngata2in nama orang tuanya, kasian yang nama orang tuanya rada aneh.

29.   Beli pensil yang atasnya penghapus, peruncing pensil bulat ijo yang ada kacanya

30.   Mesti ada yang nangis kalo udah ada yang datang buat suntik imunisasi (jangan coba-coba cabut, katanya dikeluarin dari sekolah)… haha,Dan ini ni yang paling penting…

31.   Hati-hati penculikan anak!!, samaa, isu pulpen harum yang berisi narkoba,(tp kayaknya gak mungkin, narkoba mahal cuma ditaruh di pulpen, rugi pasti)

Pada waktu akan mengakhiri tulisan ini, masih sayup terdengar lagu “kampuang nan jauah di mato” di winamp saya, sebuah lagu daerah yang dulu seringkali dinyanyikan saat ujian kesenian, menggambarkan kerinduan dan betapa dalamnya kenangan seseorang dengan kampung halaman, orang-tua, dan orang yang ia sayangi, dengan rumah dan lingkungan dimana ia dilahirkan dan dibesarkan, sebuah lagu yang sangat menyentuh, namun sudah mulai terlupakan…

Leave a Reply

Your email address will not be published.